Kawah Ijen, Kaldera Cantik dan Eksotis diatas Awan

Artikel ini terakhir di perbaharui April 10, 2021 by Yoko Widito
Kawah Ijen, Kaldera Cantik dan Eksotis diatas Awan

Kawah Ijen adalah danau kawah terbesar di Jawa. Danau kawah belerang terletak di antara bendungan alami dari bebatuan yang terukir dalam. Kedalamannya 200 meter dan berisi sekitar 36 juta meter kubik air asam yang mengepul, diselimuti awan belerang yang berbau. Di dalam kawah ditemukan berbagai warna dan ukuran batu, memang Kawah Ijen adalah taman batu yang indah juga.

Pemandangan para penambang belerang yang mendaki dan turun menuju kawah juga sangat menakjubkan. Seorang terlihat pria memasukkan sekitar 10 kg batu kekuningan ke dalam keranjangnya, sebelum dia menuruni lereng gunung untuk menjual bebannya, membawa keranjang yang sama, pergi ke arah yang sama, menggali mineral yang sama. Ini adalah gambaran alam yang bisa dilihat setiap hari saat berada disana.

Dataran Tinggi Ijen terletak di tengah Cagar Alam Ijen-Merapi Malang, yang membentang di sebagian besar wilayah pegunungan tepat di sebelah barat Banyuwangi dan berbatasan dengan Taman Nasional Baluran di timur laut. Seperti di Gunung Bromo, kaldera paling bagus dilihat dari udara. Untungnya, hampir semua penerbangan komersial yang beroperasi antara Denpasar – Surabaya, Yogyakarta atau Jakarta tidak melewatinya secara langsung. Kemudian dekat dengan dataran tinggi Ijen, di mana danau kawah biru / hijau yang tampak bercahaya membentuk landmark yang sangat cantik. Pemandangannya sangat indah dan terletak sekitar 32 km di sebelah barat laut Banyuwangi.

kawah kaldera ijen

Daya tarik utama di Ijen adalah Danau Kawah besar yang memiliki banyak belerang, yang terletak tersembunyi di antara dinding batu karang yang dalam di lebih dari 200 meter. Kawah Ijen sendiri berada pada ketinggian kurang lebih 2.300 meter di atas permukaan laut. Ini membentuk gunung berapi kembar dengan Gunung Merapi yang sekarang sudah tidak ada lagi. Danau Kawah yang sangat besar, yang memiliki kedalaman 200 meter dan mencakup area lebih dari meter, satu juta meter persegi, berisi sekitar 36 juta meter kubik air asam yang mengepul.

Kawah Ijen menunjukkan jenis fitur vulkanik khusus yang umum di Indonesia, dengan diameter sekitar 1 kilometer dan kedalaman 175 meter. Lantainya ditutupi sepenuhnya oleh danau yang hangat, berwarna hijau biru susu yang ditahan oleh bendungan yang dibangun bertahun-tahun yang lalu oleh Belanda, untuk menjaga air panas yang sarat mineral dari hujan tanah tanaman di bawahnya.

Kawah dapat dicapai dari timur atau barat dengan berbagai jenis kendaraan, tetapi bagian kedua dari perjalanan menempuh jarak 3 km dengan berjalan kaki (jalur hutan). Namun, yang terakhir adalah pendekatan yang lebih populer, karena pendakian dari ujung jalan ke tepi danau hanya memakan waktu satu setengah jam. Dan berjalan-jalan di sekitar danau membutuhkan waktu sehari penuh.

kaldera ijen

Suhu turun pada malam hari, di dekat bibir kawah bisa turun menjadi sekitar 5 ° Celcius. Jalan tersebut berakhir di Jampit, di mana tersedia tempat berlindung yang sangat mendasar. Dimungkinkan juga untuk tidur di stasiun vulkanologi tua di atas bukit, sekarang digunakan oleh pengumpul belerang, tetapi izin harus diperoleh sebelumnya.

Belerang diangkut seluruhnya dengan berjalan kaki. Di masa lalu, kuda digunakan tetapi dianggap kurang praktis di medan berbahaya. Saat ini, tambang tersebut menghasilkan sembilan hingga dua belas ton belerang per hari.

Para kuli angkut membawa beban individu hingga 70 kg dan sering kali tanpa alas kaki, ke tepi kawah dan kemudian 17 km menuruni lereng gunung ke sebuah pabrik di dekat Banyuwangi. Mereka dibayar berdasarkan beratnya. Saran paling penting jika Anda bepergian ke Ijen adalah: “Jika tersesat, lihat saja jejak belerang”. Artinya jelas, karena arus lalu lintas dua arah yang terus menerus, membawa belerang menuruni lereng gunung dari danau dan berjalan dengan susah payah lagi untuk memuat ulang, telah meninggalkan jejak kuning di jalan setapak yang sudah usang. Waktu terbaik untuk melihat Kawah Ijen adalah pada jam 8 sampai jam 9 pagi.

Yoko Widito
Seorang suami, ayah sekaligus petualang yang menghabiskan karir di berbagai media online nasional sebagai penulis yang menguasai berbagai macam niche dan menjadi superhero di dunia digital media.